Papua Nugini Tutup Tambang Nikel Milik Cina Usai Adanya Pencemaran Laut

Papua Nugini akhirnya memutuskan untuk menutup kilang nikel yang dimiliki oleh perusahaan Cina. Hal ini dilakukan menyusul dengan adanya kasus pencemaran laut yang terjadi di sana. Otoritas Sumber Daya Mineral Papua Nugini sendiri menyatakan bahwa mereka telah memerintahkan pemilik kilang Ramu Nickel tersebut menutup semua kegiatan produksinya mulai hari Senin (21/10) kemarin sampai dengan batas waktu yang tak bisa ditentukan. 

Adanya Pencemarah Laut

Penyebab dari penutupan itu dilaporkan karena adanya kegagalan dalam memperbaiki serangkaian masalah pencemaran laut milik Papua Nugini. Kegagalan yang dimaksudkan termasuk sistem penanganan tumpahan limbah yang buruk, kemudian perawatan fasilitas tak memadai, dan juga ketidakmampuan operator fasiltas. 

Ramu Nickel sendiri dioperasikan oleh perusahaan yang dimiliki oleh Pemerintah Cina, Metallurgical Group, yang mana melakukan penambangan dan juga pemrosesan nikel. Perusahaan ini sempat menemui pihak berwenang untuk meminta persetujuan penambahan kapasitas produksinya di awal tahun ini. 

Akan tetapi, pada akhir Agustus kemarin, perusahaan malah tersandung masalah pencemaran karena tangki yang bocor. Sehingga ini membuat Laut Bismarck akhirnya tercemar limbah lumpur yang beracun dan mengubah warna laut jadi berwarna merah. 

Selain menimbulkan dampak pada laut, pencemaran tersebut juga menyebabkan warga yang bermukim di sekitar pabrik dan juga pantai mesti angkat kaki. Hubungan Papua Nugini dan China sebenarnya damai-damai saja. Akan tetapi, ada beberapa gesekan karena regulasi proyek tambang mineral dan juga infrastruktur. 

Adanya Warga yang Tewas Setelah Makan Ikan yang Tercampur Limbah Nikel

Pencemaran itu berdampak pada lingkungan. Namun yang lebih parah adalah dampaknya pada ekosistem di laut. Ikan-ikan di laut menjadi tercemar. Dan ikan tersebut berpotensi dimakan oleh manusia. Dan ini lah yang terjadi. 

Seorang warga Provinsi Madang, Papua Nugini, dilaporkan tewas setelah ia memakan ikan yang ditangkapnya di area yang diduga tercemar limbah tambang nikel yang dimiliki oleh perusahaan asal Cina itu. 

Wakil Administrator Provinsi Madang, Marcus Kachau mengatakan bahwa pria tersebut mulanya hanya pergi untuk mencari ikan saja untuk keluarganya. Namun mereka menolak memakan hasil tangkapannya itu. 

“Seorang pergi memancing dan menangkap ikan. Namun keluarganya menolak memakan,” ungkap Kachau, dilansir dari CNN Indonesia, beberapa minggu yang lalu. “Ia makan ikan itu, kemudian sekitar 1.5 jam setelahnya, ia langsung meninggal.” 

Petugas medis yang tak mau disebutkan namanya mengatakan bahwa pria tersebut memakan ikan buntal yang beracun. Ia mengaku telah melakukan sejumlah upaya untuk menyelamatkan nyawa pria itu. Namun sayangnya ia tak berhasil. 

Otoritas Konservasi dan Perlindungan Lingkungan Papua Nugini (Conservation and Environment Protection Authority) atau CEPA kemudian tidak tinggal diam. Mereka langsung melakukan investigasi ke lokasi tumpahan lumpur yang mana diduga beracun itu. 

Perwakilan Pemerintah Provinsi Madang sendiri dilaporkan bertemu dengan otoritas lingkungan di Port Moresby beberpa waktu lalu untuk menerima hasil penyelidikan tersebut. Akan tetapi belum bisa diketahui bagaimana kah hasilnya.

Namun demikian, pihak berwenang sudah mengeluarkan larangan warga untuk memakan atau pun memperdagangkan ikan yang ditangkap di provinsi itu. Untuk memastikan apa sebenanrya yang menyebabkan kematian pria tersebut, pihak berwenang pun diminta dilakukan pemeriksaaan post-mortem. 

Otoritas SUmber Daya Mineral Papua Nugini sekarang sudah menutup kilang nikel yang dimiliki oleh perusahaan tersebut demi kebaikan warga Papua Nugini. Mereka tidak ingin ada korban berikutnya. 

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*